Kriteria Memilih Warteg Langganan

20.25

Kalo udah masalah urusan perut, ga ada lagi komprominya, ayam kita makan, sapi kita makan, manusia pun kita makan kalo lagi ga bersahat.

Warteg, salah satu surga kita, tempat untuk mengisi energi sebelum melanjutkan aktivitas galau lagi.

Warteg yang baik harus mempunyai beberapa kriteria untuk dipenuhi.

Karena gue suka ngutang dan tau beberapa warteg, gue mau share tips untuk memilih warteg yang sering menjadi langganan kalian:



1.Keadaan Yang Nyaman 

Sebagai tempat mengisi perut, jelas tempat yang dipilih harus nyaman dengan kita. Keadaan tempat makan yang ga nyaman jelas dapat mengurangi nafsu makan kita.

Contohnya lo lagi makan, makan nasi opor + rendang. Tapi di depan tempat duduk lo, ada wc. Parahnya lagi tuh wc tembus pandang. Gimana kalo ada yang berak di depan lo? lo pasti mikir yang lo makan itu rendang atau hasil dari proses usus besar si penjual.



2. Makanan Yang Bervariasi 

Tentunya kalo warteg yang hampir pasti setiap hari lo datengin makanannya sama semua, pasti bosen. Gue aja bosen setiap hari dikasih harapan palsu.

Warteg favorit lo harus terdiri dari berbagai macaman. Contohnya ada ikan goreng, ikan goreng tanpa kepala, ikan goreng tanpa sirip, ikan goreng dimasak dengan cinta. harus bervariasi tu warteg.


3. Harga Yang Terjangkau 

Selezatnya makanan warteg tanpa harga yang pantas sama saja bohong. Kami para fakir asmara juga termasuk fakir miskin, ga mampu membeli makanan yang diatas Rp 10.000 ._.

Harusnya warteg itu kalo mau maju harus ngadain beberapa event. Seperti pelanggan yang berak di wc ke 1000 dapet makan gratis, atau pelanggan yang dapat makan sambil salto 50x bakal mendapat potongan harga 50%.


4. Mbak Warteg Yang Cantik 

Ini juga lumayan mempengaruhi. Terutama kalo pelanggannya jomblo. Tingkat kecantikan mbak pelayan warteg mempengaruhi lama seorang pelanggan jomblo di dalam warteg itu.

Jadi gue pernah makan di warteg, ada mbak-mbak warteg yang cantik bener. Rambutnya pirang kayak artis Hollywood yang perannya jadi cewek yang selalu mati diracunin pake sempak bekas di awal film.

Gue lihat, gue terpesona, dan gue berniat melepaskan keperjakaan gue. Eh bukan, kejombloaan gue maksudnya.

Gue duduk, ada pelayan jelek ngelayanin gue, gue menangis, gue teriak-teriak minta dilayani oleh mbak yang cantik itu.

Pas gue dilayani dia, gue sok kaya, gue pesen banyak-banyak. Karena gue sadar duit gue terbatas, gue pesen jenis makanan yang bisa gue pesen banyak-banyak tapi murah. Akhirnya gue nentuin, gue pesen 20 nasi putih + 1 ayam goreng + 30 gelas air putih. Banyak bukan?

Pesenan gue dateng, dianterin oleh mbak yang cantik tadi. Dan gue sadar, gue udah bikin dia susah bolak balik dari dapur anterin pesenan gue sampe 30 piring nasi putih ._.

Gue pun makan. Kebiasaan gue kalo makan di warteg, makan bukan pake tangan lagi, tapi langsung nunduk makan di piring kayak anjing, kaki bukan gue angkat sebalah, tapi dua-duanya gue angkat ke kursi, dan satu piring nasi bisa gue abisin dalam waktu 30 detik.

Tapi karena ada mbak yang cantik itu, gue pun berniat untuk menunjukkan sisi kelas tinggi gue, gue langsung genti baju pake jas. Makan di warteg pake jas. Gue pun makan super lambat. Dan gue sadar, gue udah bikin mbak itu susah lagi nungguin gue habisin seluruh makanan gue sampe tengah malem karena saking lamanya ._.

Pas mbak itu dateng bawa tagihan, gue bayar sambil bilang "ini mbak", lalu kagetnya gue pas dia bilang: "jangan panggil mbak dong, saya udah umurnya 45 tahun". Gue terkejut, ternyata gue suka yang tua-tua kayak Rafi Ahmad.

Yang lebih parah lagi, ada remaja umur 17/18 an dateng bilang sama mbak itu "ma, minta duit dong". Gue terkejut. Saking lamanya gue jomblo, indera gue jadi rusak semua ._.

Semenjak saat itu, gue ga pernah makan di warteg itu lagi. Gue takut kalo dilanjutin, masa muda gue habis untuk yang tua ._.


Sekian dulu posting gue kali ini. Gue ga bisa lama-lama karena masih harus nebar paku di jalanan.


Salam Jomblo,
@RelaxAja






You Might Also Like

1 Komentar

Mari berkomentar agar hati senang

Subscribe